Selamat Datang di Blog WURYANANO

Silakan Anda membaca Artikel di Blog ini dengan rileks, tidak perlu terburu-buru. Banyak Artikel menarik dan bermanfaat buat peningkatan kualitas hidup Anda.

Silakan Anda menuliskan komentar atau pendapat di masing-masing Artikel yang telah Anda baca. Pendapat Anda akan semakin menambah perspektif bagi kita semua.

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Saya ini. Terima kasih sudah mau berbagi lewat komentar atau pendapat Anda di sini.


NOTES:

Blogspot Saya ini SUDAH TIDAK AKTIF sejak 5 Desember 2012. Tulisan Saya tentang Berita Kampus SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College menerima Kunjungan dari Kementerian Pendidikan Malaysia adalah sebagai penutup untuk Blogspot ini. Untuk membaca TULISAN Saya, Anda dapat mengunjungi Blog Saya di PORTAL BISNIS INDONESIA.

Sunday, May 13, 2007

BAGAI BURUNG DI DALAM SANGKAR EMAS

Pasti, rekan-rekan sering membaca atau mendengar istilah peribahasa seperti di atas. Peribahasa tersebut benar-benar masih berlaku sampai sekarang. Bagai Burung di dalam Sangkar Emas...bisa mengartikan banyak hal...

Menurut Robert T Kiyosaki, kan ada Empat Kuadran Kerjaan, nah coba Anda renungkan peribahasa tadi dengan kaitannya ini:

  1. Kuadran E: Employee
    * Sebagai seorang profesional pekerja di perusahaan milik orang lain, Anda merasa bahwa dunia Anda memang berada di sana. Anda memperoleh banyak fasilitas dari perusahaan tempat Anda bekerja, Anda mendapatkan kepercayaan dari Pimpinan Anda, dan lain kenikmatan kerja; sehingga bisa saja membuat Anda terlena...tau-tau anda sudah mendekati masa pensiun...baru sadar, bahwa Anda masih bekerja ikut orang lain. Dan, hanya menghabiskan hari tua dengan mengandalkan uang pensiun atau pesangon saja.

  2. Kuadran SE: Self Employee
    * Sebagai seorang yang sudah kerja mandiri, sudah tidak ikut perusahaan orang lain; Anda tentu saja lebih bebas berbuat sekehendak hati anda. Itu baik. Di kuadran ini, Anda begitu tekun mengerjakan segala sesuatunya sendirian saja, karena Anda menilai itu lebih menguntungkan dibandingkan jika Anda merekrut beberapa orang sebagai karyawan Anda. Anda terlalu berhitung sedemikian "pelit", sehingga tanpa anda sadari...ini sudah Anda jalani selama bertahun-tahun. Anda tidak atau lupa untuk menyadari bagaimana caranya untuk lebih membesarkan usaha Anda. Bahkan sering terjadi, karena ini sudah meresap selama bertahun-tahun...di dalam pikiran bawah sadar, maka Anda merasa sangat sulit untuk berubah menjadi lebih baik lagi dalam berbisnis. Tetap seumur hidup berada di kuadran Self Employe ini...

  3. Kuadran BO: Business Owner
    * Nah, jika Anda berada di kuadran ini, biasanya Anda akan merasa lebih baik, lebih enak dan nyaman dalam menjalani kehidupan. Sebagai Pemilik Bisnis, tentunya Anda sudah lebih jarang bahkan sangat jarang sekali turun tangan langsung untuk menangani bisnis Anda sendiri, karena Anda sudah punya banyak pegawai profesional. Yang sering terjadi di sini adalah: jika Anda sedikit lengah atau lemah dalam sistem kontrol di perusahaan milik Anda, maka biasanya itu akan dimanfaatkan oleh pegawai Anda untuk keuntungan diri sendiri; karena pegawai Anda kan sudah profesional. Banyak cara yang bisa dilakukan oleh seorang profesional, jika dia memiliki pikiran buruk. Meskipun "hitung-hitungan" bisnis Anda tersebut masih menguntungkan, tetapi biasanya itu masih bisa lebih menguntungkan lagi, kalau Anda tetap mau menyadari harus selalu "meng-upgrade" sistem kontrol di perusahaan Anda. Jika Anda lemah dan tidak mau selalu memperbaiki sistem kontrol di perusahaan Anda, maka itu akan bisa menghambat laju perusahaan anda...meskipun itu terjadinya setelah sekian lama...sekian tahun...Anda baru tau...

  4. Kuadran I: Investor
    * Wah, kalau Anda sudah berada di kuadran ini, pasti mengesankan tingkat finasial Anda sudah bagus sekali. Di sini Anda sudah mapan. Tindakan yang Anda lakukan di kuadran "I" ini selalu arahnya hanya sebagai seorang Investor, yang kerjaannya beli sana-beli sini, untuk memperbanyak aset kepemilikan Anda. Biasanya yang pertama terpikir jika sudah di kuadran ini adalah: beli sebanyak mungkin property, baik ruko, rukan, rumah, tanah, obligasi atau surat berharga lainnya, kemudian beli juga bisnis orang lain...dll. Pada tingkatan ini pun sebaiknya Anda "tidak terlena seperti burung dalam sangkar emas". Kewaspadaan tetap diperlukan, meskipun Anda sudah berada di dalam Kuadran Investor ini. Jika tidak, maka akibat keterlenaan karena saat ini Anda punya banyak duit, bisa saja nanti duit atau kekayaan yang telah anda miliki...tidak berumur cukup panjang. Bisa tidak sempat dinikmati oleh anak-cucu anda. Sudah banyak contoh terjadi, bagaimana seorang dengan kekayaan melimpah ruah karena sudah berada di kuadran ini, ternyata anak-cucunya tidak memperoleh kesempatan menikmati kekayaan pendahulunya. Selalu bijak dalam berpikir dan bertindak selaku seorang Investor, tetap harus diingat dan dijalankan.

    Nah, rekan-rekan. Uraian saya di atas tadi, sekedar untuk mengingatkan kita semua. Di kuadran mana pun Anda berada, sebaiknya harus tetap waspada. Jangan sampai terlena, "Bagaikan Burung Di dalam Sangkar Emas". Begitu.

Salam Luar Biasa Prima!

4 comments:

Herizaly said...

Siiippp Mas Wuryanano Raden

Penting sekali untuk:

Mengingatkan bagi yg sudah tahu
(mungkin bisa ditambahkan dlm pendapat)

Memberi tahu bagi yg belum tahu
(sebagai pembelajaran)

Mohon kiranya juga dapat dibahas Anthony Robbins, Brad Sugar, dkk

Trims
Heri
www.herizaly.blogspot.com

Yono said...

Bagus pak Wur. Saya baru merintis jadi SE, tapi pasti gak lama...sebab harus selalu berkembang...jadi BO, trus jadi I...dan akhirnya bisa benar-benar menikmati kehidupan kayak pak Wur ini. Trims diingatkan. Mohon do blog ini lebih banyak tulisan yg berkaitan dengan kewirausahaan/entrepreneurship ya.

Salam,
Yono
Entrepreneur Baru di Jkt

Suherman said...

Kebetulan saya ini, kadang kongkow-kongkow di daerah sudirman(walau dg kaos T-shirt rada beler + Hp jadul) berani-beraninya di gedung, ...sekedar gaul ...ngobrolin bisnis , ngobrolin politik, ngobrolin ini itu.......kebetulan yg sering ke situ temen-temen komplit dari berbagai kuadran...rata-rata mereka lebih dari dua kuadran....bahkan ada yg memiliki 4 kuadran...pantesan duitnya pada bermilyar-milyar....
kok bisa.....???? anehkan....???
setelah aku amati.....
Tuhan memberi waktu kpd kita sehari 24 jam....tapi-tiap orang ternyata ...penggunaannya berlainan....dan itu semua tergantung DIRI kita masing-masing....
- ada yg nggak kerja..nggak bisnis...tapi 24 jam nggak cukup waktu...
- ada yg merasa waktu 24 jam utk mencari uang dg kerja, nggak cukup waktu...
- ada yg merasa waktu 24 jam utk mencari uang dg kerja + bisnis + santai sama keluarga cukup waktu
- ada yg merasa waktu 24 jam utk mencari uang dg kerja + bisnis + santai sama keluarga + ibadah...cukup waktu
- ada yg merasa waktu 24 jam utk mencari uang dg kerja + bisnis + santai sama keluarga + ibadah + sosialisasi...cukup waktu dll....

saya kasih contoh : di situ diantaranya ada dokter specialis(sering ke luar negeri, ke china, eropa dll) tapi tetap bisa melayani pasien tiap hari walau di luar negeri, tapi juga dia dagang obat, dia juga investor, tapi juga bisnis owner...tapi bisa beramal/bersosialisasi(pengobatan gratis).

kok bisa....?, apa rahasianya......? ....aku melihat sendiri...ternyata WAKTU kita dikasih Tuhan Sama....hanya penggunaannya yg berberbeda-beda...

so....bisa-bisalah MEMANFAATKAN WAKTU....agar tidak seperti burung di dalam sangkar emas...


suherman
suherman_com@yahoo.com

Totok said...

Benar pak, kayak saya ini seperti burung dalam sangkar emas. Di posisi jabatan di perusahaan milik orang lain, saya memang di "nina-bobokan" oleh Boss saya. Jadinya ya saya keenakan, tapi gak berani juga "membongkar sangkar emas saya". Saat ini belum pak...doakan nantinya saya bisa keluar dari sangkar emas ini ya pak Wur.

Trims,
Totok - Jakarta
(maaf gak tak kasi e-mail, khawatir dilihat Bos atau teman saya)