Selamat Datang di Blog WURYANANO

Silakan Anda membaca Artikel di Blog ini dengan rileks, tidak perlu terburu-buru. Banyak Artikel menarik dan bermanfaat buat peningkatan kualitas hidup Anda.

Silakan Anda menuliskan komentar atau pendapat di masing-masing Artikel yang telah Anda baca. Pendapat Anda akan semakin menambah perspektif bagi kita semua.

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Saya ini. Terima kasih sudah mau berbagi lewat komentar atau pendapat Anda di sini.


NOTES:

Blogspot Saya ini SUDAH TIDAK AKTIF sejak 5 Desember 2012. Tulisan Saya tentang Berita Kampus SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College menerima Kunjungan dari Kementerian Pendidikan Malaysia adalah sebagai penutup untuk Blogspot ini. Untuk membaca TULISAN Saya, Anda dapat mengunjungi Blog Saya di PORTAL BISNIS INDONESIA.

Monday, December 3, 2007

Melepas TOPENG Kehidupan...


Istilah TOPENG sudah pasti Anda tahu bukan? Bahkan kalau Anda senang melihat film-film bertema kepahlawanan "super hero", pasti seringkali digambarkan sang super hero tersebut selalu memakai topeng pada saat beraksi membela kebenaran. Anda bisa saksikan itu di film-film seperti Zorro, Spiderman, Batman, Dare Devil dll. Bahkan Superman, meskipun dia tidak memakai topeng, tapi tetap saja dia melakukan "penyamaran" atas jati dirinya yang sebenarnya; sehingga dengan demikian tidak ada seorangpun tahu siapa sebenarnya mereka.


Secara simbolis psikologis, hal seperti itu juga terjadi di dalam kehidupan kita ini, sebab kebanyakan orang memakai "topeng" hampir setiap hari di dalam kehidupan mereka. Anda seringkali tidak bisa melihat mereka sebenarnya, tapi sesungguhnya mereka ada. TOPENG tersebut mempunyai fungsi sebagai sarana untuk mencapai tujuan yang terpendam, untuk menyembunyikan diri sejatinya, yang dirasa tidak bisa diterima dari dunia yang penuh dengan pergolakan dan ancaman ini.


Banyak orang di dalam kehidupannya selalu "menyamar" bahkan sampai di hari kematiannya; mereka selalu memakai "topeng" yang mereka rasa bisa menyembunyikan diri mereka sebenarnya, dari celaan dan hinaan orang lain. Sebagian orang hidup sampai dengan usia lanjut, tanpa ada seorangpun yang benar-benar mengetahui seperti apa sebenarnya jati diri mereka ini; karena topeng selalu menyembunyikan mereka dari kehidupan yang tidak pernah sempurna ini.


Anda pasti seringkali mendengar ucapan orang lain seperti ini, "Jangan begitu, nanti kita nggak enak dengan dia lho. Dia kan yang dituakan di kampung ini". Atau seperti begini, "Nanti saat kita ketemu dia, kita harus bergaya sesuai dengan keinginan dia ya. Soalnya dia orang golongan kelas atas, kalau kita nggak bisa seperti dia, kita nggak bakalan diterima di dalam lingkungannya". Atau yang ini, "Nanti kalau ketemu dia, kamu harus bersikap low profile ya. Soalnya dia orangnya gila hormat, jika tidak; kamu nanti nggak bakal dianggap olehnya".


Dan masih banyak lagi pendapat dan komentar orang lain, yang secara garis besar mempunyai maksud, bahwa kita sebaiknya mengikuti atau menuruti pendapat dan komentar orang lain itu, dalam setiap langkah kita.


Saya tidak bermaksud mengatakan kepada Anda, bahwa Anda jangan mengikuti pendapat dan saran orang lain; bukan begitu. Kita atau Anda boleh saja dan sah-sah saja mengikuti saran-saran orang lain, tetapi saran orang lain itu tetap harus Anda sesuaikan dengan diri Anda. Dalam mengikuti saran dan pendapat orang ini, janganlah Anda terima dan telan mentah-mentah saja. Anda sebaiknya merenungkan dan menelaah manfaatnya bagi diri Anda sendiri terlebih dulu; mencocokkan mana yang memang pas dan cocok untuk Anda ikuti. Baru kemudian setelah Anda merasakan ada manfaat kegunaannya bagi pengembangan diri Anda, maka saran itu boleh Anda gunakan dan Anda terapkan dalam kehidupan Anda sehari-hari.


Yang jadi persoalan sekarang ini adalah: di dalam menjalani kehidupan ini, acapkali kita bertindak dan bersikap yang tidak seperti diri sendiri. Kita sering bersikap bukan sebagai diri sendiri, berbicara tidak sebagai diri kita yang sebenarnya. Seringkali kita bertindak atas dasar keinginan orang lain, atas dasar senyuman atau cibiran orang lain; dan ini sudah menjadi suatu kebiasaan umum di masyarakat, bahwa jika kita melakukan segala sesuatu tindakan hendaknya melihat lebih dulu ke "persetujuan" orang lain.


Seakan-akan sudah menjadi hal yang wajar, kalau kita bersikap di dalam pergaulan masyarakat harus memakai "topeng" agar bisa diterima oleh lingkungan kita. Jika kita memaksakan diri menjadi diri sendiri, acapkali membuat kita sulit membaur ke dalam lingkungan tempat kita berada.


TOPENG sudah dianggap sebagai sesuatu benda yang wajib kita kenakan, jika kita ingin mendapatkan persetujuan dari lingkungan masyarakat kita. Banyak orang hidup dengan memakai "topeng" untuk menyembunyikan perasaan yang sebenarnya.


Berpura-pura memang boleh saja menurut saya, tetapi itu hanya bersifat temporary, dan tidak menetap pada diri kita. Sifat kepura-puraan itu hanya sementara dan tidak akan menjadi satu bagian kepribadian kita; pada suatu saat saja, dimana kondisi kita memang mengharuskan untuk bersikap pura-pura, seperti contoh berikut ini; Anda suatu saat ada janji untuk bertemu dengan seseorang di suatu tempat. Sebelumnya orang itu sudah membuat janji lewat telepon untuk bertemu dengan Anda, dan Anda memang belum pernah bertemu sama sekali dengannya. Dari nada suara di telepon, Anda serasa berbicara dengan seorang yang sangat cantik, anggun, tinggi semampai dan elegant. Untuk itulah Anda bersedia untuk bertemu dengan dia di suatu tempat.


Singkat kata, bertemulah Anda dengan orang tersebut. Pada saat ketemu dengan dia itulah, terdapat ketidak cocokan persepsi diri orang itu; sosok orang itu tidak seperti yang Anda bayangkan semula, pada saat menerima telepon darinya. Sosoknya benar-benar berbeda sama sekali dengan bayangan Anda. Kemudian apa yang akan Anda lakukan? Apakah Anda dengan spontan berkata, "Wah – saya pikir Anda orangnya cantik, anggun dan tinggi semampai. Ternyata Anda orangnya jelek, pendek dan gemuk". Bagaimana sikap Anda?


Jika yang Anda katakan itu adalah sebuah kejujuran diri Anda; maka Anda akan menambah satu orang musuh di kehidupan Anda. Jika Anda berkata jujur seperti itu, justru membuat orang tersebut sangat tersinggung hatinya, dan bisa jadi dia sangat marah dan dendam kepada Anda. Nah – pada saat-saat seperti inilah Anda tetap diperkenankan memakai "topeng", untuk menutupi hal sebenarnya yang mestinya Anda ucapkan. Dengan memakai "topeng", Anda bisa saja berkata kepada orang itu, "Wah – ternyata benar dugaan saya, Anda orangnya cantik dan ramah sekali. Senang bisa bertemu dengan Anda". Itulah maksud saya, bahwa Anda masih boleh sekali waktu memakai "topeng" untuk suatu tujuan baik bagi orang lain maupun diri Anda.


Yang penting dalam hal ini, Anda jangan "keterusan mengenakan topeng", sampai menjadi bagian kepribadian Anda. Bila itu yang Anda lakukan, maka Anda tidak bisa menjadi diri Anda sendiri. Kadang-kadang "topeng" memang dibutuhkan di dalam menjalani kehidupan ini. Ingatlah, hanya kadang-kadang saja, sementara saja Anda memakai "topeng", jangan seterusnya.


Kunci penting untuk menjadi diri sendiri adalah belajar untuk melihat diri sendiri dengan baik. Lihatlah diri Anda dengan sebenarnya. Belajarlah melihat diri sendiri sebagaimana diri Anda pada saat-saat yang paling baik.


Dalam hal menilai diri sendiri ini, kebanyakan orang cenderung menilai diri sendiri jauh lebih rendah, jauh di bawah kemampuan dirinya yang sebenarnya. Kebanyakan orang cenderung meremehkan potensi diri sendiri. Dengan jalan mau belajar melihat diri sendiri dengan benar, maka jalan Anda sudah terbuka lebar untuk menjadi diri Anda sendiri; setelah itu Anda tidak perlu lagi memakai "topeng" kehidupan.


Cobalah sering memberikan persetujuan dan senyuman kepada diri Anda sendiri, atas semua tindakan yang akan dan sudah Anda lakukan.


Untuk bisa menjadi diri sendiri, Anda harus berani menanyakan kepada diri sendiri dan menjawabnya sendiri, apa yang paling Anda inginkan dalam hidup ini sebenarnya? Apa harapan-harapan Anda? Apa sesungguhnya visi Anda? Bagaimana Anda menindak lanjuti keinginan atau visi Anda tersebut? Bagaimana cara Anda untuk mewujudkan harapan-harapan Anda itu? Beranikah Anda membuat sasaran-sasaran pasti?


Jika Anda menjawab semua pertanyaan kepada diri sendiri itu dengan jawaban-jawaban positif; penuh dengan keyakinan, maka saya ucapkan selamat datang di dalam dunia Anda sendiri. Selamat, Anda telah berani menjadi diri Anda sendiri. Selamat melepaskan "topeng", yang selama ini Anda kenakan untuk merangkul kehidupan.


Untuk bisa bersikap realistis terhadap diri Anda, dan memiliki kemampuan untuk menjadi diri sendiri; Anda harus bisa menerima kegagalan dan kelemahan Anda, kemudian memeriksanya untuk bekal menuju suatu perbaikan dan peningkatan kualitas citra diri Anda sendiri. Dengan mengenal dan mengetahui potensi diri sendiri, baik kekuatan dan kelemahannya, maka itu akan memudahkan Anda untuk mengembangkan semua kekuatan atau kelebihan yang Anda punyai; sehingga hal itu akan menutupi kelemahan atau kekurangan diri Anda, Anda bisa lebih mengembangkan bakat yang dimiliki dan mewujudkan impian Anda.


Pokok terpenting di sini adalah: beranilah Anda untuk menjadi diri sendiri, dan lepaslah "topeng kehidupan" yang selama ini Anda kenakan. Anda diciptakan oleh Tuhan sebagai sosok pribadi yang unik, dengan segala kekurangan dan kelebihannya.


Anda adalah Anda, tidak ada seorangpun di dunia ini yang bisa persis serupa dengan Anda. Masing-masing dari kita adalah pribadi yang memiliki keunikan tersendiri, ini adalah sebuah anugerah dari Yang Maha Pencipta yang harus kita syukuri. Kalau Anda bisa menjadi diri sendiri dengan segala keunikan diri Anda, dengan segala kekurangan dan kelebihan Anda; maka Anda akan jauh lebih baik daripada seseorang yang terpaksa memakai "topeng" untuk bertahan terhadap tekanan kehidupan modern sekarang ini.


Menjadi diri sendiri bukan berarti membenarkan segala tindakan apapun yang kita lakukan, dan tidak mengindahkan dampaknya bagi orang lain; bukan – bukan itu maksud saya dengan menjadi diri sendiri. Menjadi diri sendiri mengandung arti, tetap harus ada keseimbangan dan keharmonisan antara diri Anda dengan alam sekitar Anda; dalam hal ini Anda harus mau bersikap secara adil terhadap diri Anda dan lingkungan sekitar Anda berada.


Anda harus adil, berarti Anda bisa dan mau mempertimbangkan segala kemungkinan yang akan terjadi dengan kehadiran jati diri Anda di lingkungan tempat Anda berada. Dan bukan menjadi diri sendiri secara membabi buta tanpa mempertimbangkan kepentingan orang lain. Lepaslah "topeng" Anda dan jadilah diri Anda sendiri dengan cara bijaksana; ini perlu Anda lakukan dengan kesungguhan hati.


Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

1 comment:

Harmanto said...

Mas Wuryanano ...

Mau ikut nimbrung tentang topeng nih ...

Biasanya kita juga me"nopengi" diri sendiri dengan hanya mau dengar berita bagus-bagus saja, kalau tidak bagus ya itu bukan konsumsi saya, banyak yang bikin ABS [Asal Babe Senang] ini juga bentuk topeng ...

Orang yang tampaknya penyabar eh kena macet terus maki2 dan nama saudaranya dikebun binatang ya keluar juga ... ternyata memang lepasan dari sana berangkali.
Ada cerita sedikit nih ... jaman dulu kala dinegeri China ada seorang kaya yang minta dibuatkan kaligrafi yang "baik" kepada seorang pendeta buat digantung didinding rumahnya .. si pendeta langsung menyanggupi dan menulis "Kakek mati, Bapak mati, Anak mati" ... wah kontan si kaya jadi marah besar .. si pendeta langsung berkata, bukankah itu indah?, secara alamiah yang mati duluan itu si kakek, baru bapak kemudian anak, coba kalau terbalik .. anak dulu yang mati, pasti putus keturunannya ...

Topeng kita itu banyak, bukan yang untuk menutupi muka, juga untuk menutupi kelakuan, keadaan dan semuanya, sudah nikah ngaku bujangan ... wah ini namanya topeng gombal...

Sudah ah itu saja mengenai topeng, kalau diteruskan nanti yang jualan topeng nggak laku ... yang mau pakai topeng ya jadi malu ...

Wassalam,
Harmanto
http://topmdi.wordpress.com/