Selamat Datang di Blog WURYANANO

Silakan Anda membaca Artikel di Blog ini dengan rileks, tidak perlu terburu-buru. Banyak Artikel menarik dan bermanfaat buat peningkatan kualitas hidup Anda.

Silakan Anda menuliskan komentar atau pendapat di masing-masing Artikel yang telah Anda baca. Pendapat Anda akan semakin menambah perspektif bagi kita semua.

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Saya ini. Terima kasih sudah mau berbagi lewat komentar atau pendapat Anda di sini.


NOTES:

Blogspot Saya ini SUDAH TIDAK AKTIF sejak 5 Desember 2012. Tulisan Saya tentang Berita Kampus SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College menerima Kunjungan dari Kementerian Pendidikan Malaysia adalah sebagai penutup untuk Blogspot ini. Untuk membaca TULISAN Saya, Anda dapat mengunjungi Blog Saya di PORTAL BISNIS INDONESIA.

Friday, April 18, 2008

MITOS Tentang ENTREPRENEUR...


Dear All,


ENTREPRENEUR... atau WIRAUSAHAWAN sudah menjadi istilah yang sangat populer di negeri ini. Berbagai kalangan begitu bersemangat mendengung-dengungkan tentang pentingnya menciptakan Wirausahawan ini. Definisi yang paling umum tentang Wirausahawan atau Entrepreneur adalah 'Orang yang berbisnis sendiri, orang yang memiliki usaha sendiri'.


Seorang Entrepreneur juga diartikan sebagai orang yang kreatif, penuh semangat, dan pemberani. Dan salah satu motivasinya yang paling kuat adalah 'ketidaktergantungan' yang mengartikan tidak ingin diperintah untuk mengerjakan sesuatu oleh orang lain. Entrepreneur adalah orang yang menciptakan AKSI...yang memiliki gagasannya sendiri dan sangat setia mengikuti gagasannya tersebut.


Jika Entrepreneur sudah mendirikan perusahaannya sendiri, maka perusahaannya tersebut merupakan proyeksi dari dirinya sendiri, dan sebuah bentuk pengungkapan jati diri. Beberapa dari mereka ini mengawalinya dari kecil, dan ada yang tetap saja kecil tidak pernah berkembang dan bertumbuh.


Kemungkinan Entrepreneur yang tetap saja kecil ini, lebih mengutamakan kebebasan dirinya saja, daripada prestasi entrepreneurship nya. Mereka ini umumnya tidak memiliki ambisi dan keberanian mengambil resiko, juga tidak memiliki jaringan bisnis, karena tidak mau berupaya ke sana. Bagi mereka, yang penting adalah mereka sudah bisa bebas berkehendak sesuai kemauannya sendiri, dan tidak diperintah oleh orang lain. Oleh karena itu, seringkali hasil yang diperolehnya dari bisnis sendiri ini jauh lebih kecil dibandingkan gajinya saat dia bekerja di perusahaan milik orang lain.


Tetapi bagi Entrepreneur yang mau membangun dan mengembangkan jaringan bisnisnya, berani mengambil resiko, yang tidak mudah dilumpuhkan oleh kemunduran dan kekacauan dalam perjalanan bisnisnya, maka mereka ini akan cepat sekali membesarkan usahanya.


Meskipun demikian ada satu kesamaan yang saya lihat diantara keduanya, baik entrepreneur yang tetap kecil semenjak muncul, maupun yang cepat membesar bisnisnya, yaitu mereka semuanya memiliki hasrat yang sama: MENGAWASI. Yaa, mereka lebih senang memilih untuk menjadi pengawas orang lain, mengawasi bisnis dan para pegawainya, daripada mereka yang diawasi oleh orang lain di tempatnya bekerja meskipun itu sebuah perusahaan besar.


Mereka yang sudah memiliki 'jiwa entrepreneur' ini memang tidak pernah merasa nyaman, jika mereka bekerja selamanya untuk orang lain, meskipun berada di dalam sebuah organisasi besar tetapi itu kan dikelola oleh orang lain.


Berbagai komunitas wirausaha muncul dan tumbuh bak jamur di musim hujan, menghelat bermacam pelatihan tentang bagaimana menjadi seorang Wirausahawan, menjadi seorang Entrepreneur sejati. Ini mungkin bisa saja dimaklumi, sepanjang komunitas ini benar-benar berisi para Wirausahawan atau Entrepreneur sejati di dalamnya. Sehingga jika komunitas ini menyelenggarakan berbagai pelatihan untuk menjadi seorang Entrepreneur, maka itu bisa diharapkan benar-benar berhasil mendidik para peserta calon entrepreneur itu.


Namun, sekarang ini inisiatif untuk menyelenggarakan pendidikan kewirausahaan ini sudah menjadi sebuah asumsi di dalam masyarakat, bahwa "kewirausahaan itu dapat diajarkan" oleh para akademisi perguruan tinggi, apalagi mereka yang telah bergelar profesor, doktor atau master. Mungkin kalau dipandang dari kacamata mental positif, memang terlihat baik untuk menggerakkan pertumbuhan mental entrepreneurship.


Saya percaya, jika seorang profesor, doktor, atau master pasti mampu melakukan pengajaran dan pembelajaran tentang entrepreneurship kepada para peserta didiknya. Para akademisi ini pasti juga bisa melakukan sejumlah studi kasus sekaligus merancang teori antisipasinya. Saya percaya mereka bisa melakukannya dengan baik.


Tetapi, saya mempertanyakan satu hal saja, yaitu apakah para pengajar dari akademisi ini juga memiliki HASRAT OBSESI ENTREPRENEUR, yang mana hal ini menjadikannya sebuah DAYA KEHENDAK paling mendasar bagi seorang Entrepreneur sejati.


Nah, bagaimanakah seorang akademisi murni bisa memahami dan menyampaikan 'hasrat obsesi' yang menjadi 'daya kehendak' seorang Entrepreneur kepada peserta didik? Jelas TIDAK BISA. Karena mereka tidak pernah menjalani kehidupan seorang Entrepreneur secara langsung. Oleh sebab itu, argumentasi bahwa kita semua mampu menjadi Entrepreneur jika memasuki sekolah formal yang bagus dan mahal, menurut saya lebih cenderung sudah mengarah kepada MITOS.


Kenyataan bahwa para lulusan sekolah formal, yang mengajarkan 'entrepreneurship' tidak semuanya menjadi Entrepreneur bahkan banyak yang menjadi pengangguran elit, itu sudah cukup sebagai bukti bahwa 'semangat kewirausahaan' bisa dengan mudah diperkenalkan kepada semua orang adalah sebuah mitos. Mitos itu sebuah legenda yang tidak ada bukti kebenarannya.


'Semangat Kewirausahaan' atau 'Entrepreneur Spirit' hendaknya diperkenalkan dan diajarkan oleh mereka yang memang benar-benar sebagai pelaku bisnis, benar-benar seorang wirausahawan atau entrepreneur, dan bukan oleh seorang yang tidak pernah menjalani hidupnya sebagai seorang entrepreneur sejati. Karena di dalam entrepreneur spirit ini terdapat hasrat obsesi yang menjadi daya kehendak seorang entrepreneur untuk tetap semangat maju, yang hanya dimiliki oleh seorang entrepreneur sejati.



Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

6 comments:

Hartati Nurwijaya said...

Assalammu'alaikum wrwb,

Pak Wur rahasia apa lagi sih selain hal diatas kalau mau mencoba menjadi wirausaha yang tidak takut rugi?

Dodi Mawardi said...

Salam,
Pak Wur, membaca tulisan bapak ini saya jadi teringat cerita seorang
teman pengusaha.

Suatu hari dia menjadi pembicara seminar di Malang. Di sela-sela
seminar, dia didekati seorang tua, yang menyatakan kagum kepada teman
pengusaha ini. Setelah lama mengobrol, akhirnya diketahui bahwa sang tua itu adalah PROFESOR KEWIRAUSAHAAN di kampusnya.

Dia kagum pada teman saya itu, karena mampu menjadi pengusaha tanpa embel-embel apapun.

Sedangkan dia, dengan gelar PROFESOR KEWIRAUSAHAAN, belum bisa menjadi entrepreneur seperti di dalam teori-teorinya.

Wasalam,

Dodi Mawardi
dodimawardi.wordpress.com

Agus Ali S said...

Mas Nano, hidup entrepreneur, .. kirain ceritanya serem Mas, kok ada mitosnya segala sih,.. tapi isinya dahsyat Mas,..

Kemarin ketemu Pak Seno yang konsultan pendidikan waktu ada pelajaran enterprener di SMA Lazuardi.

Pak Suseno adalah dosen entrepreneur yang gak punya bisnis, ngajar di Universitas Negeri Jakarta (UNJ).

Kenyataannya memang Pak Suseno
kesulitan mengajarkan hal-hal yang belum dipraktekkannya, beliau cerita ke kita dan tertarik untuk ngajak member TDA untuk sharing di UNJ.

Jadi ...ceritanya Mas Nano bukan Mitos lagi tapi bener2 terjadi mas di lapangan.

Salam Funtastic,

Agus Ali S
http://agusali.blogspot.com/

B-a-r-r-y said...

Salam kenal.

Joko Susilo said...

Blog anda sungguh menarik. Menggugah diri untuk terus bersemangat menjalani hidup yang bermanfaat.

Joko Susilo
www.JokoSusilo.com

MMFaozi said...

Untuk para guru atau dosen atau pegawai pemerintah yang menjadi trainer, saya setuju bahwa ada banyak hal yang tidak dimiliki oleh mereka terkait dengan jiwa wirausaha.
Saya hanya ingin menambahkan, bahwa bukan hanya hasrat wirausaha yang tidak mereka miliki, namun juga paradigma yang berbeda yang tidak memungkinkan mampu memahaminya.
Bagaimanapun juga pengajar akademisi adalah bagian dari orang-orang yang memiliki paradigma pekerja.
Sementara yang dibutuhkan oleh calon pengusaha adalah paradigma usaha.
Sangat berbeda antara paradigma pekerja dan paradima pengusaha.
Tetapi kita juga perlu menghargai dan mendorong para akademisi untuk mampu merubah paradigmanya sebelum mengajarkan kewirausahaan. Sehingga benar-benar mampu memunculkan calon wirausahawan, dan bukan pengangguran.