Selamat Datang di Blog WURYANANO

Silakan Anda membaca Artikel di Blog ini dengan rileks, tidak perlu terburu-buru. Banyak Artikel menarik dan bermanfaat buat peningkatan kualitas hidup Anda.

Silakan Anda menuliskan komentar atau pendapat di masing-masing Artikel yang telah Anda baca. Pendapat Anda akan semakin menambah perspektif bagi kita semua.

Terima kasih atas kunjungan Anda di Blog Saya ini. Terima kasih sudah mau berbagi lewat komentar atau pendapat Anda di sini.


NOTES:

Blogspot Saya ini SUDAH TIDAK AKTIF sejak 5 Desember 2012. Tulisan Saya tentang Berita Kampus SWASTIKA PRIMA Entrepreneur College menerima Kunjungan dari Kementerian Pendidikan Malaysia adalah sebagai penutup untuk Blogspot ini. Untuk membaca TULISAN Saya, Anda dapat mengunjungi Blog Saya di PORTAL BISNIS INDONESIA.

Thursday, September 18, 2008

MACET !!! Tersenyumlah...


Kenyataan bahwa di dalam menapaki jalan kehidupan ini tidaklah selalu bisa berjalan secara mulus, memang benar-benar bisa kita rasakan sendiri. Apakah yang Anda lakukan, jika Anda mengalami kejadian yang membuat pekerjaan Anda menjadi tertunda atau bahkan beberapa janji pertemuan bisnis dengan relasi Anda terpaksa dibatalkan? Mau marah? Silakan... Mau Diam? Silakan... Asal jangan kau lupakan cintaku... Haalah...kok jadi mirip lagu ya...hehehe...


Tapi benar...Anda bisa mengambil sikap apapun yang Anda sukai, sikap yang menurut Anda bisa meredam gejolak emosi gara-gara hambatan-hambatan yang sedang Anda alami... Anda bisa menyikapi berbagai hal yang bisa membuat MACET kinerja kinerja Anda bahkan yang memacetkan daya kreativitas Anda...dengan banyak pilihan sikap. Anda mau marah-marah sambil melempar-lemparkan barang apapun yang ada dihadapan Anda...yaa silakan, jika itu bisa meredakan kemarahan Anda, lagian siapa sih yang berani melarang kemarahan Anda? Paling-paling yang Anda dapatkan adalah sepotong kata partisipatif seperti ini, "Sabar-sabar...tenang-tenang..."


Nah, jika Anda sudah puas melampiaskan rasa marah tadi dengan melempar-lemparkan barang, biasanya nih...kemarahan Anda langsung mereda, dan...timbul rasa penyesalan di pikiran dan hati Anda, kenapa yaa, kok Anda melempar-lemparkan barang saat marah tadi... hehehe... dan setelah itu Anda kan harus merapikan lagi barang-barang Anda yang sudah terlempar "morat-marit" berantakan tersebut... masak Anda biarkan berantakan? Nggak keren kan?


Tapi yang penting, Anda bisa cepat merasakan kepuasan, telah berhasil menyiksa barang-barang yang tak berdosa tadi untuk pelampiasan rasa marah Anda akibat MACET kinerja dan kreativitas Anda. Yang penting Anda sudah tidak marah lagi...begitu. Dan saya pikir itu lebih baik, daripada Anda marah dengan melampiaskan kemarahan lewat cara menyiksa orang lain yang tidak mengerti apa-apa...hayoo, ini malah bisa kacau-balau deh. Jika ini yang Anda lakukan, wah... bisa membuat Anda juga digampar orang lain lho, bahkan dituntut...hahaha...


Atau Anda bisa mengambil langkah pelampiasan secara lebih cerdas, pada saat Anda dirundung rasa marah akibat MACET yang menimpa Anda itu. Dengan cara, yaitu...Anda DIAM. Yaa, cobalah untuk DIAM SEJENAK pada saat muncul rasa marah...rasa bete'...rasa sebel, rasa dongkol, atau rasa-rasa negatif lainnya. DIAM DULU saja sejenak...kalau perlu pada saat diam itu Anda sambil menghitung angka: 1...2...3...4...5... minimal sampai sepuluh, kalau bisa yaa usahakan terus menghitung saja sampai sejuta, begitu...kekekek...dijamin deh, perasaan marah, sebel, dongkol, bete' dan rasa-rasa negatif Anda bisa cepat sirna hilang entah kemana. Nggak percaya, ayoo buktikan sendiri!


Nah, saya telah memberikan contoh dua macam pilihan yang bisanya digunakan banyak orang, dan bisa Anda gunakan untuk mengatasi rasa negatif yang muncul akibat MACET. Pilihan sikap apapun yang telah Anda ambil, untuk pelampiasan rasa negatif yang muncul pada diri Anda saat terjadinya MACET itu... secara pasti bisa menurunkan derajat suhu panas Anda, sehingga membuat Anda lebih merasa "plong" di pikiran dan lebih rileks. Dan selanjutnya Anda bisa tersenyum, mengingat perbuatan Anda sendiri yang negatif dengan melempar-lemparkan barang tak berdosa...bahkan Anda pun bisa tersenyum mengingat tindakan Anda yang menghitung angka-angka dari angka satu...sampai sejuta...hwakakakak...


Oleh karena itu, apapun yang terjadi...TERSENYUMLAH. Meskipun MACET, tersenyumlah! Maka apapun yang macet, pasti akan menjadi lancar kembali. Dan...yang pasti, pada saat kita tersenyum, maka dunia pun ikut tersenyum bersama kita...bahkan Tuhan pun pasti juga ikut tersenyum. Nah jika Tuhan sudah mau tersenyum untuk kita, apalagi sih yang mesti kita ributkan? Iyaa, nggak?! AYO TERSENYUMLAH KAWAN.



Salam Luar Biasa Prima!

Wuryanano

4 comments:

singal said...

Sabar, lembut, rendah hati, pada akhirnya akan sampai juga ketujuan dengan selamat karena "badai kemacetan pasti berlalu"

yoyox said...

yup memang benar pak, tersenyum, sabar, dan ikhlas, merupakan obat hati yang paling mujarab.....

btw, thx atas kunjungannya pak, untuk latihan jadi public speaking, lagi belajar sama njenengan juga loh...
http://wuryanano.blogspot.com/ dah ada di feed ku, jadi njenengan nulis motivasi apa, menjadi ilmu buatku... :)
So, keep writing ya pak, biar saya dan yang lain bisa belajar... :)

Yoyox

fuadmuftie said...

Setuju Pak,
"Senyumlah maka dunia akan tersenyum kepadamu"

Fuad Muftie

Ardiansyah Abdullah said...

macet di mana itu mas ? always happy dan tersenyum. kemarin pas mau ISMBEA kita bukan sekedar macet, nyasar pula ! tapi ketemu jalan juga. malah bisa istirahat siang kekekek....